Bulatan Gembira

Wednesday, 16 October 2013
Bismillahirrahmannirrahim.

Assalamualaikum w.b.t.

Rasa masih tidak terlambat untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidiladha kepada semua yang membaca!

Bulatan gembira.

Sebenarnya beberapa minggu yang lepas, saya diberi tugasan atau "assignment" oleh kakak usrah mengenai video ini :

video

Video yang penuh makna dan erti :)  Mengenai seseorang yang mula berjinak-jinak dengan usrah dan bagaimana usrah itu sendiri melengkapi hidupnya.

Berdasarkan pengalaman sendiri...

Jika dahulu diri ini tidak mengenal apa itu usrah. Ya lah, dibesarkan dan hidup di sekolah harian yang memerlukan kekuatan diri untuk terus "survive". Jika goyah, terus musnah dan diri ini juga hampir terpisah jauh dari jalan-Nya. Alhamdulillah, tingkatan 4 saya ditawarkan ke sekolah berasrama dan di situlah segalanya bermula. Apa itu usrah? Mula berjinak-jinak denga usrah yang sememangnya wajib disertai oleh setiap yang bergelar pelajar. Kadang diri ini rasa terpaksa, malam minggu dipanggil berusrah mana tidak jiwa memberontak. Biasalah jiwa muda-mudi..hehe 
Setelah habis SPM dan menyambung pengajian di UIA. Di sini betul-betul menguji. Diri sendiri yang menentukan segalanya. Jika salah pilihan, bahana menanti. Diri sendiri juga yang menentukan mahu pergi ke majlis-majlis ilmu dan usrah atau tidak. Ya, di sini baru diri ini sedar betapa perlunya diri ditarbiyyah. Seperti video di atas, kadang kala diri ini terasa kecil berhadapan orang hebat dalam kalangan usrah itu. Tapi ingatlah, berdamping dengan orang hebat kadang kala "memaksa" diri untuk menjadi hebat juga. Fastabiqul khairat. Masing-masing berlumba melakukan kebaikan demi-Nya.

Itu pengalaman saya, dari kosong mungkin sekarang bertambah satu terikatnya hati dengan usrah.
Ramai yang berkata,
 "Ahh, malaslah mahu berusrah. Banyak lagi kerja boleh buat."
" Ala, boring la usrah tu. Asyik-asyik cakap benda yang sama dengan apa yang kita dah belajar kat sekolah dulu."
"Usrah tu ada kena cakap sorang-sorang ke? Tak nak lah aku, aku tak reti nak cakap-cakap ni apatah lagi kalau cakap-cakap pasal agama ni."

Mungkin itu hanya sebahagian alasan. Hendak seribu daya, tak nak seribu dalih. Jangan pandang usrah ini hanya untuk orang yang bijak berkata-kata mengenai agama, orang yang bertudung labuh. Pandanglah usrah ini seperti satu keluarga yang saling mengasihi. Bukankah usrah itu juga bermaksud keluarga. Usrah ini tidak mengenal siapa, bahkan usrah ini sangat perlu untuk diri terus kuat dan terus saling mengingati. Jangan ingat usrah itu hanyalah perbincangan agama yang tidak berkesudahan. Banyak lagi aktiviti yang yang boleh dilakukan bersama sahabat-sahabat usrah seperti beriadah, berkelah dan banyak lagi.

Buanglah sikap "trauma" kita terhadap usrah. Sertailah bulatan gembira ini nescaya diri ini akan terus dibimbing dan terus dipimpin agar sentiasa berada di atas jalan-Nya insyaAllah~
Jika terpaksa korbankan masa untuk berusrah, anggaplah ini suatu pengorbanan yang bernilai di sisi-Nya.





Dear sahabat usrah Super Srikandi,
Sungguh diri ini menyintaimu kerana-Nya :)
Kak Atiqah, inilah assignment saya. hehe
InsyaAllah bertemu kembali kita selepas cuti ini ye~

12 Zulhijjah 1434H
17 Oktober 2013



Iftar Santai Langit Ilahi

Wednesday, 24 July 2013
Bismillahirrahmannirrahim.

Assalamualaikum.

Akhirnya berkesempatan untuk diri ini menulis. Banyak yang ingin dikongsi, insyaAllah di sini tempatnya.

11 Ramadhan 1434H
20 Julai 2013

Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi kerana kakak ipar saya selamat melahirkan puteri sulongnya. Semoga anak kecil ini menjadi anak yang solehah kelak dan berbakti kepada ummah satu hari nanti insyaAllah.

13 Ramadhan 1434H
22 Julai 2013

Alang-alang saya melawat kakak di Hospital Tawakkal, jadi saya membuat keputusan untuk menyertai Iftar Langit Ilahi di rumah saudara Hilal Asyraf. Alhamdulillah dapat bertemu kembali rakan-rakan volunteers TeenACE beberapa minggu yang lepas. Gembiranya hanya Allah yang tahu. Gembira dapat bersama sahabat-sahabat ini kembali dan semoga ukhuwah ini tidak akan lenyap ditelan zaman.

Sebelum berbuka, kami sempat "dijamu", bukan dengan makanan ye tetapi dengan ilmu oleh sahabat-sahabat LI. Ya, sungguh rugi jika masa berlalu diabaikan begitu sahaja. Perkongsian itu insyaAllah dapat mengisi masa dan paling penting mengisi jiwa-jiwa yang kosong ini.

Saudara Qawiem Khairi memulakan bicara, memperkenalkan diri dan kemudian menyerahkan majlis kepada saudara Afdholul Rahman. Salam diberi pembuka bicara. Saya sangat tertarik dengan topik yang disampaikan iaitu berkenaan Istighfar. Ya, lafaznya mudah tetapi sejauh mana kita memahami dan sejauh mana kita mampu mengungkapnya di bibir dan juga hati.

Kisah Imam Ahmad dan Si Penjual Roti yang diceritakan menarik minat saya. Ceritanya lebih kurang begini :

Suatu malam yang dingin, Imam Ahmad yang berada dalam keadaan musafir membuat keputusan untuk menumpang tidur di sebuah masjid. Akan tetapi beliau dilarang tidur di situ. Kemudian, beliau memutuskan untuk tidur di perkarangan masjid tetapi tetap juga dihalang. Lalu beliau dibawa ke kedai roti. Dalam diam beliau memerhati si pembuat roti yang sentiasa beristighfar sambil menguli tepung. Imam Ahmad sangat tertarik dengan perlakuan si pembuat roti itu. Lalu beliau bertanya kepada si pembuat roti itu tentang istighfar yang dilakukannya. Si pembuat roti menjawab bahawa beliau sentiasa beristighfar dan menjadi suatu kebiasaan. Kemudian Imam Ahmad bertanya lagi tentang kelebihan istighfar itu. Si pembuat roti menjawab,

"Selama ini tiada doa yang tidak diperkenan kecuali satu," kata si pembuat roti.

"Apa doa tersebut?" Imam Ahmad bertanya lagi.

"Saya berdoa agar dipertemukan dengan Imam Ahmad Ibn Hanbal." jawab si pembuat roti.

Subhanallah indah sungguh aturan Allah. Imam Ahmad betul-betul berada dihadapannya.
Lihatlah, betapa perlunya kita membersihkan diri bukan hanya bersih fizikal tetapi juga bersih dari dosa agar doa kita dimakbulkan oleh Allah s.w.t. Astaghfirullahalazim.

Kemudian, majlis diteruskan dengan penyampai sebuah sajak dari saudara Ameen Misran. Bagi saya, sajak itu sangat indah dan bermakna

Lose Yourself in Ramadan
*Inspired by Eminem

If you had one shot,
One opportunity,
Your one moment,
To seize everything you've always wanted,
Your moment with Allah,
Would you capture it,
Or just let it slip?

Every moment in Ramadan is equally holy,
From dawn to dusk,
From morn to midnight.

It's like sunlight to the heart,
It's like being one with your loved one and never ever wanting to be apart.
It's like inhaling the crisp and clean breeze in the morning,
It's like a flower nourished by water.

We feel the intense hunger from not eating,
But we feel stronger from fasting.

We feel sleepy from reading the Quran,
But through contemplating its meanings, the holes in our souls are filled with Iman.

We are no saints as we have sinned.

It's time to through away your old hearts,
Ask Allah for a new one.

Seek forgiveness like someone drowning gasping for air,
Like a child crying, mourning, asking for his mom,
Like a slave burning in fire wanting to be saved.

Ramadan is a month of mercy,
A month of clemency,
A month of forgiveness,
A month of kindness.

You gotta yourself in Ramadan,
Capture the moment,
You own it,
You better never let it go,
Because you got one shot,
Do not,
Miss the chance to glow,
This opportunity comes,
Once in a life time.

Islam is not only during Ramadan,
Once Ramadan finishes,
Islam dies with it?
Ramadan is a spawning ground,
A motivation,
A love story.

~ By Ameen Misran

Rakaman boleh dilihat di sini.

Azan berkumandang menandakan telah sampai masanya untuk berbuka. Air dan makanan diedar. Makanan yang dibawa dari rumah masing-masing dan dikonsgi bersama. Sungguh diri ini rindu saat itu walaupun baru dua hari berlalu.

Usai berbuka dan solat maghrib berjemaah. Majlis diteruskan lagi dengan perkongsian daripada saudara Uzair mengenai Ramadhan.

Kemudian majlis diteruskan dengan solat Isyak berjemaah dan solat Terawih serta witir yang diimamkan oleh saudara Afdholul Rahman dan tuan rumah, saudara Hilal Asyraf.

Selesai terawih rakaat ke-4, saudara Qawiem Khairi bangun menyampaikan tazkirah ringkas. Saya tertarik dengan kata-katanya mengenai Ramadhan ini ibarat suatu hadiah yang sangat bernilai untuk kita umat Islam.

Ya, cuba kita bayangkan sekiranya orang yang kita sayang menghadiahkan kita sesuatu yang berharga, sudah tentu kita akan menjaganya. Ibarat Ramadhan ini, suatu hadiah kecil dari Allah s.w,t untuk kita meminta keampunan dari-Nya dan memohon rahmat dari-Nya. 
Allah...Mudah benar diri ini leka.

Sebelum pulang, sudah tentu sesi bergambar tidak ditinggalkan. Sungguh ini kenangan yang indah.


Gambar dari page Qawiem Khairi

Semoga ukhuwah ini hingga ke syurga.


15 Ramadhan 1434H
24 Julai 2013









Aku, Dia, dan Tudung

Monday, 15 July 2013
 Bismillahirrahmannirrahim

Assalamualaikum. 

Alhamdulillah pejam celik pejam celik sudah enam hari kita berpuasa. 
Sepanjang Ramadhan ini, pelbagai ragam yang dapat saya perhatikan terutamanya dalam laman sosial lebih-lebih lagi Facebook. Ada yang bertanya, sahur apa? Berbuka juadah apa? Pergi bazar mana? Beli apa di bazar? Pergi dengan siapa ke bazar? Pergi terawih di mana?

Banyak. Ya, sangat banyak. Terasa betapa meriahnya Ramadhan ini.

Tidak kurang juga ada rintihan-rintihan kecil beberapa orang lelaki yang menarik perhatian saya. Mungkin rintihan kecil tapi “besar “ maknanya mungkin.

Lebih kurang begini:

“ Pergi ke bazar tadi, ada juga yang tak pakai tudung masa bulan puasa ni.”

“Kalau puasa tapi tak pakai tudung apa gunanya.”

“Wahai wanita di luar sana, tolonglah pakai tudung dan tutup aurat anda lebih-lebih lagi kalau berada di bazar. Kasihanilah kami kaum lelaki ini.”

Jawapannya banyak dan mudah:

“Rambut aku, suka hati aku lah nak buat apa.”

“Parents I tak kisah pon, yang you nak sibuk kenapa?”

“Ala, macam la dia tu baik sangat.”

“Aku tak bersedia lagi lah nak berubah. Tak dapat hidayah lagi.”

“Ini hak saya.”

Atau mungkin banyak lagi alasan yang tidak terjangkau dalam pemikiran saya.
Ya, kita tidak berhak untuk terus menilai. Ramai berkata, “Tak semestinya yang tak bertudung itu jahat.”
Itu benar tetapi sedar atau tidak akan ada yang berkata, “Ala, yang bertudung itu tak semuanya baik.”
Ramai yang berkata isu ini sudah lapuk, sering diperdebat sehingga ada yang sudah bosan.

Ada individu terus menyalahkan wanita-wanita tidak menutup aurat ini sebagai punca pelbagai  masalah sosial. Teringat kata-kata seorang pensyarah saya dan kebetulan ketika itu kelas saya  majoritinya kaum Adam dan hanya empat orang sahaja kaum Hawa. Kata-katanya lebih kurang begini, “Sampai bila mahu menyalahkan perempuan? Kamu yang lelaki ini ada menjaga pandangan? Mengapa di dalam Surah An-Nur  ayat yang ke-30  Allah memerintahkan kaum lelaki  terlebih dahulu supaya menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan dan ayat seterusnya barulah perintah untuk kaum perempuan?"

“Katakanlah kepada lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.” (24;30)

“Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangan, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya(auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya(auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau anak lelaki mereka, atau anak lelaki suami mereka, atau  saudara-saudara lelaki mereka(abang dan adik lelaki kandung), atau anak lelaki saudara lelaki mereka, atau anak lelaki saudara perempuan mereka, atau para perempuan(sesama  Islam), atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan lelaki(tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui  perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.” (24:31)

Ketika itu kelas riuh rendah dengan suara para lelaki.  Ada yang mengiyakan dan ada yang terus menimbulkan persoalan. Kata-kata itu terus terpatri di dalam ingatan ini.
Ada benarnya bukan?

Manakala ada dalam kalangan kaum wanita terus menerus menyalahkan lelaki . Dikatanya lelaki itu gatal, miang, dan bermacam lagi. Saling menyalahkan.

Tiba-tiba saya teringat kata-kata saudara Amin Idris(seorang pengacara di TV Al-Hijrah) ketika dalam program TeenACE beberapa minggu yang lepas. Lebih kurang begini, “Saling menyalahkan tidak ubah seperti kisah bangau oh bangau. Masih ingat lagu zaman kanak-kanak kita dahulu?

Bangau oh bangau,
Kenapa engkau kurus?

Macam mana aku tak kurus,
Ikan tak mahu timbul,
Ikan tak mahu timbul.

Ikan oh ikan,
Kenapa engkau tak timbul.

Macam mana aku nak timbul,
Rumput panjang sangat,
Rumput panjang sangat.

Rumput oh rumput,
Kenapa engkau panjang?
Macam mana aku tak panjang, Kerbau tak makan aku. Kerbau tak makan aku.
Kerbau oh kerbau, Kenapa tak makan rumput?
Macam mana aku nak makan, Perut aku sakit. Perut aku sakit.
Perut oh perut. Kenapa engkau sakit?
Macam mana aku tak sakit. Makan nasi mentah. Makan nasi mentah.
Nasi oh nasi. Kenapa engkau mentah?
Macam mana aku tak mentah. Api tak mahu menyala. Api tak mahu menyala.
Api oh api. Kenapa engkau tak mahu menyala?
Macam mana aku nak menyala. Kayu api basah. Kayu api basah.
Kayu oh kayu, Kenapa engkau basah?
Macam mana aku tak basah. Hujan timpa aku. Hujan timba aku.
Hujan oh hujan, Kenapa timpa kayu?
Macam mana aku tak timpa. Katak panggil aku. Katak panggil aku.
Katak oh katak. Kenapa panggil hujan?
Macam mana aku tak panggil. Ular nak makan aku. Ular nak makan aku.
Ular oh ular. Kenapa nak makan katak?
Macam mana tak makan katak. Memang makanan aku. Memang makanan aku.
Akhirnya, ada yang seperti ular. Tidak terus lagi menyalahkan yang lain.”

Mengapa kita tidak menjadi seperti ular? Mengapa kita tidak terus menyalahkan diri ini? Usahlah kita bertelagah tentang tudung di atas kepala. Cuba kita perhati dahulu hati di dalam dada. Masih “berfungsi”  atau tidak? Atau sudah “mati”?  Hati “mati” tidak ada gunanya!

“Ini diri aku! Hak aku!”

Ya, memang benar. Pada pandangan mata, yang ada pada diri kita ini adalah hak kita. Tetapi bagaimana kalau saya katakan bahawa kita ini tiada apa-apa. Kosong. Jangan salahkan mata,kaki, tangan, rambut dan segala apa yang ada pada kita hari ini, sekiranya segala ini akan belot di akhirat kelak.

Mengapa? Jawapannya sudah sedia terjawab di dalam Surah Fussilat(41:21-23):

Sehingga apabila mereka sampai ke neraka pendengaran,penglihatan, dan kulit mereka menjadi saksi terhadap apa yang telah mereka lakukan(21)

Dan mereka berkata kepada kulit mereka , “Mengapa kamu menjadi saksi kepada kami?” (Kulit)mereka menjawab, “Yang menjadikan kami dapat berbicara adalah Allah, yang(juga) menjadikan segala sesuatu dapat berbicara dan Dialah yang menciptakan kamu yang pertama kali dan hanya kepada-Nya kamu dikembalikan.”(22)

Dan kamu tidak dapat bersembunyi dari kesaksian pendengaran, penglihatan, dan kulitmu terhadapmu bahkan kamu tidak mengiraAllah tidak mengetahui banyak tentang apa yang telah kamu lakukan.(23)

Allah..Begitu mudah kita lupa.


Tolong berhenti menunding jari. Ayuh, jadikan Ramadhan satu titik permulaan ke arah yang lebih baik untuk hari mendatang.  Jadikan Ramadhan ini bukan hanya menjaga perut  bahkan turut menjaga mata, telinga, lidah, aurat dan segala-galanya. InsyaAllah akan terjaga hati dan iman. Amin….

Pilihan ada pada diri


6  Ramadhan  1434H
15 Julai 2013

Pensil Hidup

Thursday, 11 July 2013
Bismillahirrahmannirrahim.

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, akhirnya siap juga blog ini. Dalam sehari dua ini asyik memikir nak buat blog baru dengan wajah baru dan insyaAllah dengan pengisian yang baru. Alhamdulillah, inilah dia :)

Pensil Hidup?

Kenapa saya memilih Pensil Hidup?

Jawapannya mudah. Hidup kita di dunia ini ibarat pensil. Perlu diasah untuk terus tajam, perlu dijaga agar tidak terjatuh dan tidak patah, perlu dibimbing agar boleh terus berbakti. Cuba kita lihat sebatang pensil, ianya akan terus kaku jika kita tidak memegang atau menggunakannya.

Pensil digunakan untuk apa?

Zaman kanak-kanak dahulu kita sering diajar cara memegang pensil dengan betul, cara menulis dan melukis. Kita ini ibaratnya pemegang pensil dan kehidupan kita ini ibarat sebatang pensil. Suatu hari, cikgu menyuruh kita membuat satu garisan yang lurus, jika tidak kita akan didenda. Masa itu kita akan tercari-cari di mana pembaris kita. Ke hulu, ke hilir mencari pembaris. Ya, semestinya kita memerlukan pembaris untuk membuat satu garisan yang lurus. Pembaris itu samalah seperti pegangan agama dalam diri iaitu rahmat dari Allah s.w.t untuk kita terus ke hadapan. Kita sering menyebut ayat ini sebanyak 17 kali dalam sehari (maksudnya),

"Tunjukilah kami jalan yang lurus. (iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepadanya; bukan (jalan) mereka yang dimurkai, dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat."(1:6-7)

Sedar atau tidak, kita sering memerlukan pertunjuk Allah s.w.t agar diri ini terus 'lurus'. Suatu hari Rasulullah s.a.w membuat satu garisan lurus, kemudian Baginda bersabda, "Ini adalah jalan Allah.", kemudian Baginda membuat garis-garis di kanan dan kirinya, kemudian Baginda bersabda,"Ini adalah jalan-jalan yang saling berselisih, yang pada setiap jalan tersebut ada seekor syaitan yang mengajak mengikuti jalan-jalan tersebut."(HR Ahmad dan al-Bukhari) 

Lihat, betapa perlunya kita "sebatang pembaris".

"Ala, patah pula pensil ni." keluh si anak kecil. 

Pensil patah? Apa kita perlukan?

Sudah tentu pengasah pensil (sharpener). Pensil patah tiada gunanya. Pensil perlu terus tajam agar dapat terus berbakti. Samalah seperti iman kita. Ada turun naiknya. Cuba tanya dalam diri, "Apa khabar iman?" Bagaimana kita mahu meningkatkan iman? Apa sharpener dalam hidup kita? Adakah kita mahu diri ini terus tumpul dan patah? Tanyalah diri.

"Apa kau buat ni? Salah ni. Nah, ambil pemadam ni!" tegur seorang teman.

Ya, kita tak lepas daripada kesalahan. Maknanya kita sangat memerlukan "pemadam" agar segala salah silap dapat diperbetul. Dalam erti kata lain, betapa perlunya taubat dalam diri.

"...orang-orang yang bertaubat dan beriman dan mengerjakan kebaikan; maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."(25:71)

Lihat, betapa perlunya "pemadam" dalam hidup ini. Cuma terpulang kepada individu tersebut sama ada mahu terus membuat kesilapan atau memperbaiki diri. 

Pensil + pembaris + pemadam + ?

Oh, ya. Sudah tentu kita memerlukan kertas kosong untuk menulis dan melukis. Samalah seperti dunia ini. Kosong. Kita yang akan mengukirnya untuk kelihatan indah, cantik, dan bermakna. Hasil yang baik akan terus dihargai jika tidak mungkin akan direnyuk dan dibuang ke tong sampah.

Pensil Hidup, InsyaAllah inilah tempat diri ini untuk terus menyampaikan dan berkongsi ,sekiranya ada tersalah silap harap diperbetulkan. Selamat membaca entry akan datang!

Kalau sudi jom follow Pensil Hidup dan like page di FB. Semoga ukhuwah online ini terus terjalin dan menjadi realiti ketika ketemu. InsyaAllah...




2 Ramadhan 1434H
11 Julai 2013